4 Pemalsu Hasil Swab Antigen di Bandara Soekarno Hatta Dibekuk Polisi

  • Bagikan

TANGERANG, (JN) – Polres Kota Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) membongkar sindikat pemalsuan hasil swab Antigen Covid-19 yang diperjualbelikan kepada calon penumpang di Bandara Soetta. Dari pengungkapan tersebut, 4 orang ditetapkan sebagai tersangka, masing-masing berinisial MSF (25), S (29), HF (35) dan AR (40).

Kapolresta Bandara Soetta, Kombes Pol Sigit Dany Setiyono menegaskan, atas perbuatan ke empat orang tersangka itu, seluruhnya disangkakan Pasal 263, 268 KUHPidana dan Pasal 93 juncto Pasal 9 UU nomor 6 Tahun 2018 tentang kekarantinaan dengan ancaman hukuman 6 tahun kurungan penjara.

“Empat tersangka ini memiliki peran masing-masing dalam jual beli dokumen untuk syarat penerbangan ini,” jelas Kombes Pol Sigit Dany Setiyono, Kapolresta Tangerang, di Mapolresta Bandara Soetta, Jumat (25/2).

Dia menegaskan, dalam praktiknya, sindikat pemalsuan dokumen hasil Swab ini terbilang andal, dalam membuat dokumen palsu persyaratan terbang itu karena dapat menghubungkan dengan aplikasi PeduliLindungi.

“Peran dari 4 tersangka ini adalah mencari, kemudian menghubungkan, ada yang operator. Ini adalah oknum dari yang bertugas di bandara,” jelas dia.

Dari pengakuan para tersangka tersebut, telah berhasil menjual-belikan dokumen bukti hasil swab palsu ke ratusan orang calon penumpang. Diduga praktik pemalsuan itu terjadi dalam kurun 5 bulan terakhir. Kata Kapolres, setiap lembar dokumen palsu yang dijual itu dihargai pelaku seharga Rp200 sampai 300 ribu rupiah.

“Sudah 5 bulan dilaksanakan dan ratusan surat keterangan yang sudah dihasilkan. Untuk masing-masing surat dikenakan kurang lebih harganya Rp 200 sampai Rp 300 ribu,” jelas Kapolres.

Kapolres menyebutkan, dalam perkara pidana itu, pihaknya juga mendapati satu oknum petugas di Bandara Soekarno-Hatta, yang terlibat dalam sindikat tersebut.

“Ini adalah oknum dari petugas yang bertugas di bandara. Maka dari itu, kami hadir bersama dengan seluruh stakeholder bahwa kita sama-sama komitmen bahwa oknum-oknum tersebut harus ditindak dan dikeluarkan dari penugasan di bandara,” ucap Kapolres.

Penulis: FarhanEditor: Putra
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *